Terjadi dimanakah hal-hal yang dideskripsikan dalam Wahyu 4 - Khotbah Wilfred

Ayat 1 memulai bahwa Yohanes harus naik ke SURGA dan melihat. Jadi, rasul Yohanes SEKARANG di SURGA dan bertemu dengan 24 tua-tua. 24 penatua mewakili orang-orang percaya sejati di dalam Yesus Kristus yang menerima Dia sebagai Juruselamat dan Tuhan melalui IMAN. Oleh karena itu TERMASUK SEMUA orang yang percaya melalui iman dari Perjanjian Lama!
Ayat 2 tiba-tiba Yohanes berada dalam roh di Surga. Seperti yang pernah saya katakan, tidak ada tubuh manusia yang bisa masuk Surga DENGAN TUBUH YANG PENUH DOSA. Oleh karena itu HANYA setelah Pengangkatan Jemaat dan SETELAH SESEORANG menerima TUBUH YANG TIDAK BERDOSA, maka seseorang dapat masuk ke Surga. Jadi DI SINI Yohanes masuk Surga dalam roh dan bukan dengan tubuhnya yang berdosa.

Siapakah Dia yang duduk diatas takhta dalam Wahyu 4?

Precious stones: jasper and carnelian 24 Trones with the elders

Dia yang duduk di atas takhta dalam Wahyu 4 tampak seperti permata Yaspis dan permata Sardis, dan di sekeliling takhta itu gilang-gemilang bagaikan seperti zamrud. Sardis berbeda dengan Yaspis karena Yaspis akan selalu buram, sedangkan Sardis tembus cahaya. Sardis mungkin hampir buram tetapi masih akan membiarkan cahaya masuk jika dilihat dari tepinya. Jasper biasanya juga menunjukkan pola dan bercak warna-warni yang kurang tampak pada Sardis.
Sardis adalah batu yang mengandung silika, merah ruby ​​dan jenis kalsedon. Warnanya merah daging yang bervariasi dari warna daging paling pucat hingga merah darah tua. Batu Sardis melambangkan batu motivasi dan ketahanan, kepemimpinan dan keberanian. Itu menggambarkan Tuhan sebagai Penebus kita.
Yaspis mewakili batu landasan dan stabilitas, memberikan kenyamanan dan keamanan, kekuatan dan penyembuhan. Itu menggambarkan kemurnian dan kesempurnaan mutlak Tuhan.
Sardion dalam Bahasa Yunani adalah permata dengan warna merah darah. Disebut "sardius" karena diperoleh dari Sardis di Lydia.
Imam besar Israel mengenakan Yasper dan Sardis serta sepuluh batu permata lainnya di dadanya (Keluaran 28: 17-21). Masing-masing dari kedua belas batu itu melambangkan satu suku Israel. Sama seperti Imam Besar mengenakan suku-suku Israel secara simbolis di dadanya, demikian pula Yesus, Imam Besar kita membawa kita orang Kristen di hati-Nya. Yaspis dan Sardis juga merupakan permata pertama dan terakhir pada pakaian imam besar.
Yohanes juga menunjukkan bahwa pelangi zamrud mengelilingi takhta Tuhan. Zamrud berwarna hijau dan melambangkan kehidupan. Pelangi pertama kali muncul kepada Nuh dan anak-anaknya setelah Air Bah sebagai tanda janji Tuhan untuk tidak mengirimkan banjir lagi untuk menghancurkan dunia (Kejadian 9: 8-17). Pelangi zamrud di sekitar takhta Tuhan kemungkinan besar menunjukkan bahwa janji-Nya tentang kehidupan kekal adalah terjamin adanya.

Apakah artinya dua puluh empat tua-tua dan empat makhluk?

Arti dari dua puluh empat penatua dalam Wahyu 4 adalah bahwa anggota gereja yang diangkat pada Pengangkatan Gereja, akan berada di Surga. Mereka diselamatkan dari Kesengsaraan Besar dan TIDAK LAGI berada di bumi. Jadi siapakah dua puluh empat tua-tua ini? Mereka adalah 12 tua-tua yang akan menghakimi orang Yahudi dan Israelis: 12 suku dalam Kejadian 49 Anak-anak Lea: Ruben (anak sulung Yakub), Simeon, Lewi, Yehuda, Isakhar dan Zebulun; anak-anak Rahel: Yusuf dan Benyamin; Anak-anak Bilha (pelayan Rahel) Dan dan Naftali; Anak-anak Zilpa (pelayan Lea) Gad dan Asyer.
Wahyu 7: 4-8 "Dan aku mendengar jumlah mereka yang dimeteraikan itu: seratus empat puluh empat ribu yang telah dimeteraikan dari semua suku keturunan Israel. Dari suku Yehuda dua belas ribu yang dimeteraikan, dari suku Ruben dua belas ribu, dari suku Gad dua belas ribu, dari suku Asyer dua belas ribu, dari suku Naftali dua belas ribu, dari suku Manasye dua belas ribu, dari suku Simeon dua belas ribu, dari suku Lewi dua belas ribu, dari suku Isakhar dua belas ribu, dari suku Zebulon dua belas ribu, dari suku Yusuf dua belas ribu, dari suku Benyamin dua belas ribu." Perhatikan baik-baik bahwa dalam Wahyu 7 suku DAN diganti dengan suku Manasye (anak pertama Yusuf), yang dikatakan karena dosanya dengan Bilhad, pembantu ibu tirinya dan selir ayahnya. Apakah ini juga berarti Dan TIDAK akan menghakimi suku-suku tersebut, Alkitab tidak mengatakannya. Menurut saya, 12 leluhur dari setiap suku ini akan menghakimi semua orang yang lahir dari sukunya. 12 lainnya dari 24 ini adalah 12 rasul yang dipilih oleh Yesus (dimana pengkhianat Yudas digantikan oleh Paulus), mereka akan menghakimi Gereja, setiap orang percaya di dalam Kristus. Karena mereka menerima Injil dari Yesus, mereka mengajarkan Injil dan Perjanjian Baru. Karena itu mereka tahu betapa sulitnya untuk percaya (mereka sendiri meminta agar Yesus memberikan kita iman yang lebih banyak).
Dibalut dengan pakaian putih, semua orang percaya di Surga disucikan melalui darah Tuhan Yesus Kristus, dan karenanya menjadi putih tanpa cela, tanpa dosa dan tanpa tubuh yang berdosa.

Apakah gereja di Surga ada dalam Wahyu 4?

Ayat 5 "Dan dari takhta itu keluar kilat dan bunyi guruh yang menderu, dan tujuh obor menyala-nyala di hadapan takhta itu: itulah ketujuh Roh Allah"; yang melambangkan Roh Kudus yang sempurna (= angka 7), jadi Roh Kudus menyertai Gereja di Surga.

Ayat 6 "Dan di hadapan takhta itu ada lautan kaca bagaikan kristal; di tengah-tengah takhta itu dan di sekelilingnya ada empat makhluk penuh dengan mata, di sebelah muka dan di sebelah belakang." Yehezkiel 1:22 "diatas kepala makhluk-makhluk hidup itu ada yang menyerupai cakrawala, yang kelihatan seperti hablur es yang mendahsyatkan, terbentang di atas kepala mereka." Ayat 26 "Di atas cakrawala yang ada di atas kepala mereka ada menyerupai takhta yang kelihatannya seperti permata lazurit; dan di atas yang menyerupai takhta itu ada yang kelihatan seperti rupa manusia." Penjelasan dan arti tertentu mengenai lautan kaca" tidak dapat diberikan.

Empat Makhluk
Di setiap sisi singgasana, ada empat makhluk, penuh dengan mata di depan dan di belakang: "Adapun makhluk yang pertama sama seperti singa, dan makhluk yang kedua sama seperti anak lembu, dan makhluk yang ketiga mempunyai muka seperti muka manusia, dan makhluk yang keempat sama seperti burung nasar; "Dan keempat makhluk itu masing-masing bersayap enam, sekelilingnya dan di sebelah dalamnya penuh dengan mata". Lihat Yehezkiel 10:14 "Masing-masing mempunyai empat muka: muka yang pertama ialah muka kerub, yang kedua ialah muka manusia, yang ketiga ialah muka singa dan yang keempat ialah muka rajawali." Yesaya 6:1-3 Aku melihat Tuhan duduk di atas takhta yang tinggi dan menjulang, dan ujung jubah-Nya memenuhi Bait Suci. Para Serafim berdiri di sebelah atas-Nya, masing-masing mempunyai enam sayap; dua sayap dipakai untuk menutupi muka mereka, dua sayap dipakai untuk menutupi kaki mereka dan dua sayap dipakai untuk melayang-layang". 6:3 Dan mereka berseru seorang kepada seorang, katanya: "Kudus, kudus, o kuduslah TUHAN semesta alam, seluruh bumi penuh kemuliaan-Nya!." Jadi, makhluk ini telah dilihat oleh Yesaya dan Yehezkiel.
Dipenuhi dengan mata melambangkan kewaspadaan tanpa henti dan kecerdasan tak terbatas, dan kecepatan gerak sayap mereka. Empat kepala yang berbeda menunjukkan binatang buas, hewan peliharaan, manusia dan makhluk terbang. Para Kerub memberikan pujian dan pemujaan kepada Pencipta dan Juruselamatnya dan digunakan oleh Tuhan untuk melaksanakan perintah-Nya.
Harmoni yang sempurna antara orang percaya dan kerub (malaikat Tuhan) yang menyembah dan menaati Tuhan Bapa dan Tuhan Yesus Kristus.

Ayat 9-11 Sementara para makhluk, para malaikat, terus menyanyikan pujian, 24 tua-tua (= semua orang percaya di Surga) sujud dan meletakkan mahkota mereka di hadapan Tuhan mereka dan bergabung dalam nyanyian Bersama para malaikat.