Wahyu 6 Enam Meterai yang Pertama - Khotbah Wilfred

Kuda Putih

Dengan suara bagaikan bunyi guruh Yohanes diperintahkan untuk DATANG oleh salah satu dari keempat makhluk tersebut. Interpretasi pembukaan salah satu dari tujuh meterai ini bervariasi. Pasal 5 hanya membahas tentang satu gulungan dengan tujuh meterai. Jadi jika disini hanya satu segel yang dibuka, bagaimana bisa seseorang membaca apa yang ada di dalam gulungan itu? Namun ini tidaklah penting untuk dipahami. Kita harus melihat apa arti setiap meterai tersebut dan itulah yang terpenting.
Meterai pertama adalah seekor kuda putih dengan penunggangnya yang memegang panah dan memakai mahkota. Putih biasanya dikaitkan dengan "Kejelasan" dan dengan Yesus Kristus. Lalu apa artinya ini? Dia pergi untuk menaklukkan. Yang berarti kemenangan, dan bukan bencana. Jadi ini adalah awal dari Kesengsaraan Besar. Saya akan mengatakan bahwa pasal tujuh adalah ketika dua saksi dan 144.000 yang dimeteraikan akan memberitakan Kerajaan Allah. Waktu di mana orang mendapatkan kesempatan untuk memilih Tuhan dan melawan kejahatan. Menaklukkan kejahatan, menaklukkan iblis dan masuk ke dalam Kerajaan Allah.
Panah adalah simbol kemenangan Ilahi, Yesaya 41:2; Habakuk 3:9, 13:

Engkau berjalan maju untuk menyelamatkan umat-Mu, untuk menyelamatkan orang yang Kauurapi. Engkau meremukkan bagian atas rumah orang-orang fasik dan Kaubuka dasarnya sampai batu yang penghabisan.

Mahkota adalah simbol otoritas, kekuasaan dan martabat seperti mahkota raja. Artinya proklamasi Kerajaan Tuhan akan memperoleh kemenangan. Akan ada orang yang menerima proklamasi, sementara yang lain tetap menolak dan mengikuti apa yang mereka sukai.

Kuda MerahMeterai kedua adalah awal dari penghakiman Tuhan atas orang-orang yang menolak Dia. Merah adalah warna bahaya, perang, dan pertumpahan darah. Kedamaian di bumi akan dihapus dan waktu perang antar negara akan dimulai. Manusia akan melawan manusia, saling mengkhianati, dan membenci satu sama lain, "dan kamu akan dibunuh dan akan dibenci semua bangsa oleh karena nama-Ku." (Mat. 24: 9-10).
Kuda Hitam

DenariusMeterai ketiga adalah kuda hitam. Hitam melambangkan kematian. Timbangan digunakan untuk mengukur gandum. "Secupak gandum sedinar, " Satu liter gandum adalah konsumsi sehari-hari manusia. Satu dinar adalah gaji rata-rata manusia. Sekarang pembayaran penuh diperlukan untuk membeli makanan untuk satu orang, dan makanan yang tadinya untuk satu orang sekarang untuk seluruh keluarga. Tidak ada uang untuk membayar sewa dan energi. Barley adalah makanan orang miskin, lebih murah dari gandum. Masih tidak ada salahnya untuk memanggang dengan minyak dan minum anggur.

Kuda Pucat

Meterai keempat adalah kuda hijau kuning. Hijau dan kuning melambangkan pucat kematian, abu orang yang dikremasi. Teror meningkat karena kematian akibat kelaparan, pembunuhan dengan pedang, sampar, dan binatang buas. Orang yang meninggal di sini pergi ke Hades atau neraka, bukan ke surga! Di sana takdir akhir adalah lautan api. Namun ada sedikit harapan, hal initerbatas pada seperempat bumi. Binatang buas bisa berupa singa, ular, burung nasar, dll.

Meterai kelima menyatakan bahwa orang-orang yang dibunuh karena iman mereka dan telah menerima proklamasi Kerajaan Allah dalam Kesengsaraan Besar, akan menerima jubah putih dan mereka harus menunggu sampai akhir Kesengsaraan Besar. Jadi saya pikir orang-orang ini ada di surga. Altar adalah tempat hewan disembelih, melambangkan penumpahan darah.

Bintang jatuh dari langit

Meterai keenam sesuai dengan Yoel 2:31 dan 3:15

Matahari akan berubah menjadi gelap gulita dan bulan menjadi darah sebelum datangnya hari TUHAN yang hebat dan dahsyat itu.
Matahari dan bulan menjadi gelap, dan bintang-bintang menghilangkan cahayanya.

Gempa bumi yang hebat membuat semua gunung dan pulau berpindah dari tempatnya. Matahari tidak akan lagi memancarkan cahayanya dan baru-baru ini dapat terlihat bahwa bulan dapat berubah menjadi warna merah, seperti darah. Bintang-bintang di langit akan jatuh ke bumi. Akhir-akhir ini kita melihat banyak komet berjatuhan di bumi. Yang memberi cahaya terang seperti bintang saat terbakar di atmosfer. Apakah ini adalah peringatan Tuhan bagi umat manusia yang semakin jelas? Memikirkan banyaknya satelit 5G yang diluncurkan hari ini dan di langit, saya pikir Tuhan akan membiarkan mereka jatuh ke bumi dan mereka akan memberikan cahaya seperti bintang ketika dibakar di atmosfer.
Ayat 14 sesuai dengan Yesaya 34:2, 4

Sebab TUHAN murka atas segala bangsa, dan hati-Nya panas atas segenap tentara mereka. Ia telah mengkhususkan mereka untuk ditumpas dan menyerahkan mereka untuk dibantai.
Segenap tentara langit akan hancur, dan langit akan digulung seperti gulungan kitab, segala tentara mereka akan gugur seperti daun yang gugur dari pohon anggur, dan seperti gugurnya daun pohon ara.
Matius 24:29 Segera sesudah siksaan pada masa itu, matahari akan menjadi gelap dan bulan tidak bercahaya dan bintang-bintang akan berjatuhan dari langit dan kuasa-kuasa langit akan goncang.

Ayat 14, Yohanes menggunakan kata Yunanixxx, yang digunakan sebagai perbandingan, dan sering diterjemahkan "sebagaimana adanya," atau "seperti". Jadi, Yohanes tidak menyiratkan bahwa udara itu sendiri secara harfiah "terbelah", seolah-olah atmosfer telah dilenyapkan. Bencana alam tertentu dapat menyebabkan gelombang mengejutkan yang besar dari udara, dan angin yang bergerak: langit "terbelah". Melihat awan berpacu karena badai, angin topan, atau tekanan gelombang yang mungkin cocok dengan deskripsi ini juga.
Di masa kecemasan, semua orang di bumi akan lari ke gua dan gunung, dan berusaha menyembunyikan diri dari kekuatan alam ini. Akhirnya mereka menyadari bahwa ini adalah murka Tuhan.
Pada saat hari besar atas murka mereka telah tiba, apakah itu adalah Hari Tuhan (Amos 5:18)? Maka itu akan menjadi akhir dari Kesengsaraan Besar. Meterai ketujuh ada di pasal 8-11.